::Diari Si Kotak Hati::
Assalamualaikum


Welcome to my Kotak Hati. Fahami aku dalam tulisanku.


Stuff Diary About Him Site


Owner

Miss Novelist




Hati terasa sepi bila ku jauh dari sentuh cintamu.
Ingin selalu ada dekatmu,
selalu ada di hatimu.


Mr Photographer



You're my love, you're my life
You're my everything I need.
I give you my heart
I give you my soul
In every way


My Precious



Pinky Promise!
You are always my sister,
forever my best friend.
Love you.

#KandaDinda



Lagu sendiri
Manuskrip siap!
Koleksi novel
Jadi novelis
Guitar
Honda City
Trip to Langkawi
Europe, here I come!
Travel to Istanbul
Travel to Australia
Jadi bestfriend AHR
Car license
Iphone
Kedai hadiah
Mirrorless Camera
Mr Photographer!
Jumpa Kanda Kesayangan
Nikah tanpa couple



Bawalah Aku Pulang

Ya Allah,
Aku bukan hamba-Mu yang sempurna,
Akulah pendosa yang tak pernah tenang hidupnya,
Aku benar-benar mohon pada-Mu kali ini Ya Allah..
Hadirkanlah ketenangan itu..
Tunjukkanlah aku sebenar-benar hikmah,
Atas segala yang Engkau takdirkan ini..
Apakah kesunyian yang Engkau masukkan ke dalam hati hamba ini 
adalah selautan kasih dan rindu-Mu terhadapku?
Andai benar, Ya Allah..
Ya..
Aku sedang berusaha kembali kepada-Mu
Bawalah aku pulang, Ya Allah..
Dan jangan Kau bolak-balikkan hati hamba,
Aku tidak sanggup hidup berdosa lagi, Ya Allah..
Kerana apa yang aku rasa sepanjang itu,
Sangat tidak menyenangkan..
Aku hilang semua orang yang aku sayang..
Atas dosa dan kesalahanku jua,
Aku tidak ingin lagi, Ya Allah..
Bawalah aku pulang..
Kesunyian ini benar-benar menekan,
Dosaku ini benar-benar menghimpit,
Pimpin aku kembali mencintai-Mu.
Bawalah aku pulang kepada-Mu.

Labels:




Sahabat



Sahabat,
banyak yang telah hilang antara kita,
kerana waktu yang selalu cemburu,
kerana sayang tak selamanya sama,
kerana rindu lambat-laun akan pergi,
dan hati perlahan-lahan tawar..

Meski begitu..
aku mahu kekal di sini,
walau yang tinggal hanya kenangan kita,
dan yang pergi cuma,
waktu yang bukan milik kita lagi..

Sahabat,
aku akan tetap di sini,
seperti bintang yang tak pernah meninggalkan langitnya.



Sayang kamu sahabatku..










XoXo
-Miss Novelist-


Labels:




Maafkan Aku





Kepada insan yang aku tinggalkan..


Ketika aku menyedari yang aku sedang terperangkap dalam jalan cerita yang salah, aku masih berusaha untuk menjadikan segalanya kelihatan indah di mata semua orang yang mendampingiku. Aku masih cuba untuk menutup jurang dan memecahkan dinding yang memisahkan aku dengan mereka. Aku masih cuba untuk menutup lubang-lubang keretakan dalam hubungan yang sedang berantakan.

Tetapi ada kalanya, apabila tiba suatu saat, aku mulai bosan untuk menutup segala keretakan itu. Aku bosan dengan kekecewaan dan kemarahan yang terbuku dalam hati ini.

Saat keadaan mulai tidak terkawal dan hati sudah tidak mampu untuk aku tenangkan, jalan paling mudah yang aku temui hanyalah dengan pergi meninggalkan semuanya. Kerana aku sudah tidak bertemu sebarang penyelesaian untuk memperbaiki hubungan kita yang sedang perlahan-lahan karam. Aku juga tidak nampak sebarang alasan untuk terus kekal bersama kamu apabila hati ini terus terluka hari demi hari. Aku tidak nampak  jalan lain yang membolehkan aku untuk terus bertahan.

Dalam proses meninggalkan semua itu, aku sedar bahawa aku sebenarnya turut menyakiti kamu. Aku bertindak seakan perasaan kamu tidak penting bagi aku. Aku bertindak seolah-olah aku merasakan kamu layak untuk merasai kesakitan itu, sama seperti apa yang aku rasa selama ini. Aku bertindak seakan-akan aku adalah mangsa keadaan dan kamu adalah penjenayahnya. Sesungguhnya, aku sedar bahawa aku bersalah dan mementingkan diri sendiri. Maafkan aku.

Maafkan aku kerana meninggalkan kamu. Maafkan aku kerana menyinggung perasaan dan melukai hatimu. Maafkan aku kerana meluahkan semua yang terbuku dalam hati dan fikiranku tanpa bertimbang rasa terhadap perasaanmu yang mungkin terluka dengan kata-kataku. Maafkan aku kerana terus membiarkan kamu tenggelam bersama kekecewaan terhadapku. Maafkan aku kerana masih memilih untuk pergi, walaupun kamu dan ramai lagi yang masih berharap agar aku terus kekal bertahan.

Aku belajar untuk percaya, bahawa pilihan yang kita buat dalam hidup ini suatu hari nanti pasti akan membawa kita berdiri tepat di tempat yang sepatutnya. Aku belajar untuk percaya, tidak kira sama ada keputusan yang kita ambil itu betul mahupun salah, pada akhirnya, ia akan mengajar kita untuk menjadi lebih kuat dan lebih bijak memilih.

Aku juga percaya bahawa 'masa' akan selalu menjadi 'teman terbaik' kita. Masa akan menyembuhkan segala luka. Masa juga menjadikan kita lebih kuat dengan cara tersendiri.

Aku menyedari bahawa aku takkan berdaya untuk maju ke depan jika aku masih berpegang pada kepahitan yang aku bawa dari masa lalu. Dan aku juga telah memaafkan semua orang yang aku tinggalkan. Aku turut memaafkan diri sendiri dengan harapan kamu juga akan memaafkan aku.

Aku berharap agar suatu hari nanti kamu akan mengerti dengan keputusan ini meski hakikatnya aku juga tidak mahu segalanya berakhir begini. Semoga kamu juga sedar akan alasan kenapa aku tidak memilih untuk kekal bersama kamu malah memilih jalan sebaliknya. Sebelah hatiku sebenarnya masih ingin berada di situ, bersama kamu. Cuma aku tidak berdaya lagi.

Aku berharap yang suatu hari nanti, apabila kita kembali menoleh ke masa lalu, kita akan saling mengenang waktu-waktu indah yang kita kongsi bersama, bukannya saat-saat yang melukakan. Malah aku juga akan terus berharap, yang kita akan bertemu di persimpangan jalan yang sama dan saat itu kita masih lagi berteman.

Aku pasrah dan menerima dengan sepenuh hati segala apa yang terjadi. Perlahan-lahan, aku percaya yang aku bakal bertemu dengan kebahagiaan yang aku cari. Perlahan-lahan, aku percaya perjalanan hidup aku akan terungkai satu demi satu dan membawa aku berdiri lebih dekat dengan segala impianku.

Aku belajar menghapuskan segala keegoan dengan mengaku bersalah atas apa yang telah terjadi antara kita. Kerana tidak ada yang lebih manis selain hidup dalam ketenangan hati dan bebas dari segala perasaan bersalah serta kemarahan. Tidak ada yang lebih baik selain melepaskan diri dari semua itu.

Dan dengan memaafkan, aku mampu tersenyum lagi mulai hari ini.
Terima kasih atas segalanya.




Terus sayang..
XoXo

-Miss Novelist-


Labels: , ,




Ingin Selalu



Dari matamu
Keningmu bibirmu
Memberikan senyuman padaku
Untuk rasa indah

Walau segala yang ada di mata
Takkan pernah mengubah hatiku 
Untuk inginkanmu

Tapi bagaimana?
Untukku mendapatkan semua jiwamu
Untuk kau bersamaku selalu

Mengapa?
Sukarnya untukku membuang
Perasaan cintaku padamu

Mengapa?
Dirimu mengikat ragaku
Sehingga hatiku ingin selalu denganmu


Hari ini aku menulis tentang kamu. 
Setelah hampir enam tahun berlalu...

Sehingga hari ini, terasa inilah kali pertama aku menulis lagi sesuatu tentang kamu. Sesuatu yang aku kira hanya menjadi kenangan buat aku.

Pernah aku berharap..
Agar suatu hari nanti kita akan bersua lagi dan mungkin itulah kesempatan untuk aku wujudkan kembali cerita kita yang pernah terhenti.

Namun.

Yang aku dapat dari harapanku kini cuma air mata. Harapan yang tinggal berlalu dibawa angin. Kesempatan itu kau bawa pergi bersamamu. Terasa seperti aku sedang kepatahan sayap saat ini. Mengapa?

Setiap kali aku memikirkanmu, yang datang kepadaku hanyalah kesedihan. Mengapa? Mungkinkah kesedihan itu sebenarnya penyesalan? Penyesalan kerana aku tidak mempertahankan kisah kita yang lalu. Penyesalan kerana aku tidak berusaha untuk mewujudkan kembali kasih sayang kita yang aku tinggalkan begitu saja. Penyesalan kerana aku tidak berdaya untuk merapatkan kembali jurang antara kita.

Benar. Rasa ini sebenarnya penyesalan.

Sedangkan aku sejujurnya ingin selalu bersama kamu, menyayangi kamu hingga ke akhir hayat, namun aku tidak mampu mengubah keadaan kita. Hingga akhirnya aku terlambat.

Maafkan aku kerana tidak mampu menatap kamu buat kali terakhir.
Maafkan aku..

Moga penyesalan ini menjadikan aku seorang yang lebih menghargai. Tenanglah kamu di sana wahai kesayangan. Meski masih sukar untukku terima, namun waktu akan menyembuhkan. Terima kasih untuk masa lalu kita yang cukup indah di mata aku. Dan pemergianmu juga terlihat begitu indah di mata setiap insan yang menyayangimu. Alhamdulillah, kamu insan yang disayangi ramai wahai kesayangan. Semua insan mendoakan syurga buatmu. Insya-ALLAH.

Terima kasih untuk segalanya. 
Dan akan aku tebus penyesalan ini andai kesempatan mengizinkan.
Sampai kita bertemu lagi, aku pasti akan selalu merinduimu. Dan ingin selalu merinduimu.


p/s :


"BamBam teristimewa pemberianmu.."
Terima kasih Kak Zara.


XoXo
Adikmu,
-Miss Novelist-

Labels:




Pernahkah "Kau" Rasa?


Pernahkah kau rasa?
Tersekat.
Terperangkap.
Terjerat dengan realiti?

Kadang-kadang kau teringin melangkah seperti orang lain.
Mengembara..
Menyambung pelajaran..
Memiliki..
Berkahwin..
Mempunyai anak..
Menjalani hari-hari tua bersama seseorang..

Di saat semuanya realiti bagi mereka,
ianya hanya fantasi pada kau.
Terkadang terbuai fantasi, bila tersedar.. realiti merangkul kau semula.
Kaki yang ingin melangkah, ditarik semula pada saat terdengar suara hati yang berbisik..

"Itu bukan tempatmu, kau tidak layak berada di situ.."

Benarkah?
Kau mula keliru.

Di saat hanya ada satu jalan yang tersedia, jalan yang seakan jauh perjalanannya, jalan yang mungkin akan memerangkap kau semula di kemudian hari, muncul satu jalan yang lebih selamat, yang memberi kau peluang untuk bebas. Namun jalan yang selamat tidak mudah, tetap ada syaratnya.

Apa yang ada pada kau, belum cukup untuk memenuhi syarat-syarat itu, namun engkau masih berusaha mencari cara untuk memenuhinya, agar jalan itu mampu kau lalui dengan lapang dada. Sayangnya, jika jalan selamat itu juga mungkin akan membuatkan kau tersungkur, maka jalan yang awal tadi pasti akan menjadi pilihan seterusnya untuk kau lalui jua. Jalan yang mungkin memerangkap kau di kemudian hari.

Dan.
Kau kuatkan hati, kau bisikkan pada diri..
"Begitulah hidup, setiap orang berbeza ujian. Ini ujian bagiku. Insya-ALLAH tidak kira jalan apa yang aku pilih, selagi masih berpaut pada-Nya, pasti akan muncul sinar di penghujung jalan."

Lalu.
Kau teruskan hidup dengan senyuman, meskipun payah. 
Berusaha untuk tetap mensyukuri apa yang ada, menghargai setiap detik yang dimiliki dan terus berdoa untuk harapan baru.

Jika kau pernah merasakan itu, 
maka demikian juga aku pada saat ini.
Semoga kita sama-sama bertemu bahagia di kemudian hari.



p/s : "Kali ini, aku ikhlas melepaskanmu."






XoXo
-Miss Novelist-



Labels: ,




Bingkisan Buat Kamu



Assalamualaikum.
Aku menulis kembali bingkisan hati ini sekadar untuk mengingatkan serta menyedarkan sesuatu untuk kita renungi di kemudian hari..




Sahabat kusayang,
Hari ini mungkin telah masuk usia setahun perkenalan kita..

Sebelum hubungan kita berlayar semakin jauh meniti usia persahabatan yang kita harapkan, seeloknya aku berterus-terang tentang apa yang mengganggu fikiran kebelakangan ini. Pengalaman lepas telah membuatkan aku berfikir sedalamnya tentang catatan ini. Aku resah andai terus berdiam. Maka, ingin aku luahkan di sini untuk kamu nilaikan.

Insya-ALLAH dengan izin Tuhan, persahabatan ini akan kita layari hingga ke akhir hayat, tetapi kamu pasti tahu bahawa semakin lama kita bersama, kita akan semakin mengenali hati budi masing-masing. Maka di sinilah timbul sekelumit kerisauan di hati aku, seandainya suatu hari kelak atau mungkin sudah di saat ini, kamu mula musykil, sangsi dan ragu atau mungkin juga kamu sudah menyimpan rasa tidak senang dalam hati atas sikap dan hati budiku yang kurang menyenangkan. Ampun dan maaf kupinta. Walau tiada peluang kedua, cukuplah kemaafan dari kamu buat diriku. Sejujurnya ketahuilah, bahawa apa yang paling aku takutkan dalam hidup ini adalah kehilangan kamu, sahabat yang paling aku sayang.

Jauh di sudut hati, tiada niat lain, aku hanya ingin menumpang kasih dan sayang dari dunia maya yang telah aku ciptakan bersama kamu. Dunia yang sejujurnya tidak pernah aku harapkan untuk menyayangi dan disayangi oleh sahabat sebaik kamu, namun sungguh.. dalam rasa tidak menyangka itu, aku akhirnya menemui kamu yang sangat tulus dan jujur dalam menghargai makna sebuah persahabatan.

Andai kata suatu hari nanti, kamu mengambil keputusan untuk meninggalkan aku mungkin gara-gara keterlanjuran sikap dan kejelekan peribadi serta hati budi ini, aku redha kerana itu mungkin pilihan yang tepat buat jalan takdir kita. Tidak akan aku halangi kehendak itu. Aku juga akui, aku bukanlah insan yang baik tetapi aku sedang cuba menjadi insan yang baik walaupun pernah banyak kali aku rebah tersungkur demi mengejar keinginan itu. Maka, aku akan mengerti dan sedayanya menerima jika suatu saat nanti terdetik di hati kamu untuk menjauhkan diri. Jika sampai itu terjadi, aku hanya ingin kamu tahu bahawa kamu akan selalu hidup dalam ingatanku bersama kenangan yang indah-indah. Takkan pernah aku lupakan.

Insya-ALLAH...
Andai kata persahabatan kita berkekalan, pertamanya, terima kasih untuk segala-galanya yang telah kamu curahkan sepanjang perkenalan kita. Terima kasih juga untuk segala-galanya yang akan kamu pertaruhkan demi mempertahankan persahabatan kita di kemudian hari. Tiada apa yang mampu aku berikan, cumalah kasih sayang dan sucinya doa agar kita terus bersama, setia dalam susah dan senang sepanjang bersahabat. Walaupun aku belum mampu menjadi yang terbaik, namun aku akan cuba membahagiakan kamu. 

Sekali lagi, andai kata wujud kesilapan dan selayaknya aku dihukum atas kesilapan itu, aku terima kerana diri ini sebetulnya bukan insan yang baik bahkan tidak sempurna sama sekali. Namun, sekiranya aku layak disayangi atas nama persahabatan ini, maka aku akan berusaha menjadi insan paling bahagia untuk membahagiakan kamu yang telah mengisi satu ruang dalam hatiku. Insya-ALLAH.. 

Kamu yang terbaik di hati aku. Walau jauh tak pernah bersua muka, tapi kehadiran kamu terasa sangat dekat dengan jiwa, terasa sangat serasi dengan hati.




p/s : Lyz... years from now, I hope we are still in each others lives. 
Love you always.





XoXo
-Miss Novelist-






Labels:




Teristimewa Yang Aku Miliki



Saat kita memiliki teman untuk berkongsi rasa,
Kita akan sedar bahawa dunia ini tidak sekejam yang pernah kita sangka.
Ketika kesepian membatasi hati dan akal,
Tuhan kirimkan teman untuk mengisi bahagian yang hilang.
Aku seperti manusia lainnya,
Pernah melepaskan dan merasa kehilangan.
Terkadang bukan kemahuanku,
namun perjalanan takdir itu pasti lebih indah di kemudian waktu.
Aku percaya...
Kerana hari ini, ketika aku kesepian..
aku menemukan yang lebih membahagiakan.


Ada cerita tentang kita yang ingin aku lakarkan. Biar menjadi lukisan yang mempersonakan pada waktu yang cukup menyenangkan ketika kita mengenang detik itu kembali. Terima kasih wahai kamu, sahabat yang setia bersamaku. Walau jarak kita beribu batu. Jasad kita terpisahkan oleh lautan yang mungkin belum mampu aku redahi, namun aku berbahagia saat ini kerana kita masih berdiri di bawah langit yang sama. Kita masih berpijak pada tanah yang sama. Kamu mahupun aku tetap bernafas dengan udara yang sama. Dan kita juga masih percaya bahawa hati kita tidak pernah jauh. 
Cukuplah itu buatku...

Aku mohon...
Jagalah dirimu baik-baik, kerana tiada dayaku bersamamu sepanjang waktu, menghalangi segala yang tidak seharusnya terjadi. Doaku selalu mengiringi kamu yang aku sayang selalu. Semoga kisah kita ini akan berpanjangan sampai waktu menjemputku. Kuharap antara kita akan baik-baik saja meski badai menghempas. Sesungguhnya, kehilangan itu cukup menyakitkan. Dan meskipun aku menyedarinya, aku masih memberikan sepenuh hatiku untuk persahabatan ini kerana aku yakin bahawa antara kita, pasti akan tetap kuat untuk bertahan.

Terima kasih, sahabat...
Kau teristimewa yang aku miliki kini.
Kamu yang terbaik!
You know who you are.
Sayang selalu.😍😍




XoXo,
-Miss Novelist-






Labels: ,




Moga Aku Tidak Kehilangan Lagi




Membilang hari-hari yang seakan menjauh dari hidup ini ternyata sukar. Bukan tidak ingin terus memandang ke depan, cuma aku seakan merasa "kehilangan" pada hari ini saat kenangan silam itu pudar perlahan-lahan. Aku selesa bernafas hari ini, tak bermakna aku sewenang-wenangnya melepaskan masa lalu. Sungguh sedikit sebanyak aku masih lemas dalam permainan waktu.

Aku ke yang berubah?

Sedangkan banyak yang telah kufikirkan tentang kamu. Telah kuhabiskan sisa hidupku yang lalu hanya untuk menyayangi kamu. Cuma kini, aku telah berhenti mencurah rasa kerana kukira sayangku itu tidak lagi menjadi keperluan buat kamu. Ya, memang aku telah jauh berubah saat aku menyedari bahawa aku hanyalah persinggahan dan hakikat itu cukup menyakitkan.

Tak perlu kamu persoalkan kenapa hari ini aku tidak lagi peduli. Jawapan kepada perubahan aku sebenarnya ada pada kamu. Dan telah aku relakan untuk perpisahan ini kerana aku tidak mahu bersedih lagi. Saat kamu pernah berbahagia tanpa menyedari air mataku, aku merasakan bahawa saat itu aku bukanlah yang terbaik kerana ternyata ada orang lain yang jauh lebih membuatkan kamu bahagia. Pergilah.

Meski masih ada tempat untuk kamu di hati ini, tapi maafkan aku, ruang itu cuma untuk perteduhan buat kenangan-kenangan kita yang masih aku sayang. Sampai saat hati aku tidak merasa kehilangan lagi, aku yakin bahawa detik itu telah kuberikan ruang itu untuk orang yang jauh lebih tahu menghargai. 

Moga aku tidak kehilangan lagi.




XoXo
-Miss Novelist-







Labels:




Pesan




Assalamualaikum..
Pesan buat insan tersayang.


Di saat ku tiada nanti
Tiada lagi di sisimu
Jangan kau bersedih dan menangis

Engkau insan yang kusayang
Yang paling kukasih dirimu
Amat bererti di hidupku

Nanti di akhir nafasku
Lihatlah ku buat kali yang terakhir
Doa doakanlah aku
Di saat aku menghadap-Nya

Jaga dirimu, sayangku
Di saatku bila tiada di sisimu
Semoga cinta kita kan bersama
di hatimu...

Jadikan aku yang terakhir
Sampai nafasku terhenti di hujung waktu
Saat kukirim cinta yang abadi...


Mungkin tiada kesempatan buat aku mengungkapkan, cuma aku berharap dengan bait-bait lagu ini dapat kuzahirkan pesan hati buat kamu.. mungkin buat terakhir kali, menjadi tatapan kamu suatu saat nanti.. saat aku tiada lagi di sisimu. Jaga dirimu selalu. Sampai bertemu kembali.
Aku sayang kamu.



XoXo
-Miss Novelist-

Labels: , ,




--Warkah Cinta Usang--




--Tweet!--

Setelah sekian lama, baru tadi aku berkesempatan menyelongkar semula blog lama yang telah aku private kan dari bacaan umum. Blog yang penuh dengan kenangan dan ingatan. Nak buang, aku sayang pulak jadi aku private kan aje untuk menjadi tatapan aku di kemudian hari. Dan buktinya tadi, aku menyelongkar semula blog tu.

Hasilnya, aku terjumpa sesuatu yang amat bermakna dalam hidup aku iaitu sebuah warkah lama yang dihadiahkan oleh seseorang suatu masa lalu. Ingin aku kongsikan di sini kerana sampai ke saat ini, aku tidak pernah mahu untuk melupakannya. 


Mungkin ini yang kamu tunggu-tunggu... Penjelasan dari aku yang kian lama telah kamu nantikan... Aku sering dihantui rasa bersalah atas apa yang berlaku di antara kita.. Bukan niatku untuk mengecewakan dan menghampakan harapan kamu... 

Salah aku ker jika ada orang yang jatuh hati pada aku? Sungguh aku tidak pernah memaksa untuk kamu menyenangi diriku lantas merindui dan menyayangi diriku.. Bukan niat aku untuk menolak cinta kamu, namun aku tidak merasa diriku cukup sempurna dan baik untuk diri kamu... Aku takut aku tidak dapat memberi yang terbaik untuk kamu... Aku terlalu banyak kekurangan... Siapa yang tidak ingin dicintai dan disayangi malah aku bahagia bila kamu menyayangi aku.. Namun seperti apa yang aku katakan, aku takut aku tidak cukup sempurna untuk diri kamu... 

Dan aku takut untuk bercinta... Aku takut bila dikecewakan sebab aku pernah melaluinya suatu ketika dahulu dan kamu pasti tahu bahawa ianya amat menyakitkan... 

Mungkin ada terlintas di hatiku untuk menerima cintamu dan memberikan sepenuh kasih sayangku terhadapmu... Aku tidak sesempurna lelaki lain dalam percintaan.. mungkin kamu akan rasa diabaikan jika kamu bersama ku.. kerana aku bukan jenis yang suka bersms dan berdating... Hurm..aku buntu..

Aku juga takut jika kamu bersama ku, kamu akan terlepas peluang untuk bersama dengan seseorang yang lebih baik hanya kerana kamu sudah mengikat janji kasih dan sayang dengan diriku.. aku tidak mahu itu untuk terjadi.. biarlah aku yang sentiasa mengalah kerana aku sentiasa mahukan yang terbaik untuk orang yang tersayang, iaitu kamu... sungguh diriku menyayangi dirimu namun mencintaimu tak bermakna aku harus memiliki dirimu... asalkan kamu bahagia aku cukup bahagia.. namun, hanya satu yang aku minta, jaga dirimu baik-baik, tingkah laku dan sopanmu... insyaAllah jika kamu tak berjumpa lagi dengan seseorang yang dicintai, jika ada jodoh mungkin kita akan bersama.. 

Aku tidak berjanji namun aku pasti akan memiliki dirimu dan kamu akan memiliki diriku jika aku telah berkemampuan nanti.. 


Salam…


Tika aku membacanya kembali, sungguh, air mataku tiba-tiba tumpah membelah pipi. Bukan kerana aku bersedih di atas penolakkan cintanya terhadap diriku, namun aku menangis kerana aku cukup terharu di atas pengorbanan cinta yang telah dia berikan. 

Meskipun kini aku tidak mengikat janji kasih dan cinta terhadapnya, namun entah kenapa hati ini masih setia menunggu walau tanpa dia sedari. Ya…tanpa dia sedari. Setiap kali dia ada, aku berusaha menutup rasa. Aku berusaha melihatnya sebagai seorang sahabat di kala suka dan duka. Dan aku sering percaya bahawa Allah SWT lebih tahu apa yang terbaik untukku. Jadi mulai saat ini, aku tak ingin terburu-buru!

Dan aku juga tahu bahawa Allah SWT itu sedang menguji. Jadi, bersabarlah wahai hati… Allah SWT itu punya rencana tersendiri.



“Ya Allah, Engkau telah membuka pintu hatiku untuk benar-benar tulus mencintai seseorang. Di mana aku hanya mencintai dan merinduinya di dalam hati. Dan kepercayaan ini aku sandarkan kepadaMu, di mana aku yakin bahawa Engkau akan menganugerahkan aku cinta yang terbaik. Hindari aku untuk bercinta di jalan yang salah. Hindari aku dari perasaan yang bergelora. Kau berkatilah cinta hambaMu ini ya Allah. Sesungguhnya Engkau menciptakan Hawa itu hanya untuk Adam. Begitu juga Engkau menciptakan lelaki untuk perempuan. Sekiranya benar dia yang kutunggu adalah jodoh yang telah Engkau tetapkan untukku, Kau bimbinglah kami untuk menjalani cinta yang luhur dan suci. Kau bantulah kami untuk terus setia dan kekal dalam perasaan ini. Perasaan di mana hanya hati kami yang mengetahui. Ya Allah…kuserahkan segalanya kepadaMu, kerana yang memberi cinta ke dalam hati manusia itu adalah Engkau. Jadi, aku tidak mahu cinta ini melebihi batas cintaku terhadapMu. Tunjukkanlah aku seluas-luas jalan penyelesaian dan mudah-mudahan aku bertemu jodoh yang membimbing aku ke jalanMu. InsyaAllah…”



Tidak sia-sia aku menemukan kembali warkah ini, kerana ia membuatkan aku sedar akan perkara yang lebih bermakna dalam hidup iaitu cinta. Cinta kepada pencipta adalah yang utama sebelum Allah SWT memberikan cinta ke dalam hati kita sebagai hambaNya. 

Terima kasih aku ucapkan di atas warkah usang ini, tiada apa yang lebih bermakna selain mendoakan insan yang kita cintai walau hanya di dalam hati. Tak apalah kalau dia tak tahu sekalipun, yang penting itulah sebaik-baik dalam percintaan duniawi. Peace~






xoxo
-Miss Novelist-



Labels: